Peningkatan Penjualan Suku Cadang Dari Tahun Ke Tahun

Pertumbuhan signifikan penjualan sepeda motor dari tahun ke tahun, menunjukkan besarnya potensi pangsa pasar otomotif Indonesia. Penjualan motor nasional sepanjang semester pertama 2010, mencapai 3.599.322 unit setara dengan 61,5 persen pada 2009. Di penghujung tahun ini, diperkirakan penjualan motor akan melampaui penjualan pada 2009. Hal ini, tentunya turut berimbas pada peningkatan penjualan onderdil motor.


Setiap harinya, ratusan sepeda motor para pembeli memadati toko-toko yang berjajar di sisi kanan dan kiri jalan. Ban, pelek, helm, dan aneka variasi motor dipajang dalam etalase toko yang terbentang hingga jarak 500 meter lebih. Saat ini terdapat sekitar 200 toko menjajakan spare part motor dan variasi di lokasi tersebut. Pembeli pun berdatangan dari mana-mana. Mulai dari sekitar Jakarta sampai luar kota. Menurut Lenny, pemilik Toko Onderdil Tri Jaya yang sudah berjualan sejak 1979, Kebanyakan pembelinya berasal dari Jakarta. Sedangkan pembeli dari pinggiran Jakarta semakin berkurang. Karena toko onderdil di pinggir jalan tambah banyak, Seperti di Ciledug, Jalan Otista Raya, hingga Jalan Raya Bogor. Produk yang dijualnya merupakan onderdil motor asli yang dikeluarkan produsen resmi Jepang, seperti Honda, Yamaha, Suzuki dan Kawasaki Genuine Parts. Seperti : kanvas rem, rantai, gir, karet tromol, busi, dan sebagainya. Mulai dari harga Rp. 2.000 per item sampai onderdil yang harganya jutaan. Adapun onderdil yang banyak dibeli adalah komponen yang memang rutin diganti. Diantaranya : kanvas rem, karet tromol, atau busi. Rata-rata pembeli di Toko Tri Jaya sebanyak 20 orang per hari. Biasanya hari Sabtu dan Minggu jumlah pengunjung naik dua kali lipat. Kebanyakan adalah pembeli eceran. Mereka membeli suku cadang yang harganya berkisar antara Rp. 20.000 – Rp. 100.000 per item.

Agar pasar otomotif roda dua dapat berkembang lebih besar lagi. Pemerintah melalui Kementerian Perhubungan pun berjanji akan membuat semua regulasi yang sejalan untuk mempermudah para pelaku industri di bidang ini. ”Kami akan mendukung dengan membuat regulasi yang memudahkan pelaku industri otomotif, khususnya roda dua,” ujar Menteri Perhubungan, Freedy Numberi. Regulasi itu menurutnya penting, agar para pelaku industri di tanah air tidak merasa kesulitan dalam hal investasi dan pengembangan bisnisnya di Indonesia.

Sumber

0 komentar:

Followers