Koleksi Pribadi Bung Karno Yang Masih Ada

Hotel Schomper 1, begitu nama hotel yang didirikan pengusaha asal Belanda LC Schomper tahun 1938. Banyaknya torehan sejarah itu pula, yang membuat gedung itu berubah nama pada 19 Agustus 1974 dari Gedung Menteng 31 berubah menjadi Museum Joang 45, tentunya setelah melalui serangkaian perbaikan dan renovasi yang diresmikan oleh Presiden Soeharto dan Gubernur DKI Ali Sadikin. Sebagai tempat penyimpanan benda bersejarah, Museum Joang 45 memiliki ratusan koleksi bernilai sejarah tinggi, mulai dari foto-foto para pejuang, lukisan, patung para pejuang seperti Soekarno, Hatta, Adam Malik, Chairil Anwar, Soekarni, dan yang paling menarik juga sebagai tempat penyimpanan dua mobil dinas Presiden Soekarno dan Wapres Mohammad Hatta, serta sebuah mobil koleksi pribadi Bung Karno.

Ketiga mobil itu, selama ini memang menjadi primadona paling menarik di museum tersebut. Tiga mobil kuno buatan Amerika itu memang bukan sembarang mobil, selain merupakan mobil itu sangat antik, sejarah dari mobil itu pun mempunyai nilai lebih. Mobil sedan hitam bermerk Buick Eight buatan tahun 1939 misalnya, adalah mobil dinas Presiden Soekarno di masa-masa awal pemerintahan. Karena itu, tak heran jika mobil sedan mewah itu biasa disebut dengan mobil REP-1. Sedan itu merupakan salah satu kendaraan termewah di Jakarta pada zamannya, dan di masanya mobil hasil pemberian pemuda bernama Sudiro itu, hanya digunakan para pejabat Jepang saja.

Sedangkan mobil sedan berwana putih dengan merk Desoto atau biasa di sebut REP-2 merupakan mobil milik Wakil Presiden Mohammad Hatta. Mobil yang dibuat tahun 1938 ini pada mulanya dimiliki oleh Djohan Djohor pengusaha yang ada di Jakarta. Mobil itu diberikan kepada Wakil Presiden, karena pengusaha tersebut ingin membantu mobilisasi perjuangaan bangsa Inddonesia, dan juga untuk menghindari perampasan dari pihak militer Jepang.

Sedangkan, satu mobil lain yang tersisa adalah mobil pribadi milik Soekarno, yang biasa digunakan untuk kegiatan di luar dinas. Mobil bermerk Imperial berwarna hitam itu memiliki catatan heroik, karena pernah dilempar granat saat Soekarno sedang melintas di daerah Cikini Menteng, Jakarta Pusat.

Sumber : beritajakarta.com

Temukan semuanya tentang Bisnis & Pasang Iklan : Iklan & Jasa - Iklan Baris & Iklan Gratis – Indonesia

0 komentar:

Followers