Cara Budidaya Ikan Arwana (Terapan)


Budidaya ikan arwana telah berhasil dikembang sejak lama. Kegiatan ini berawal dari pembesaran di akuarium. Namun pada sekitar menjelang tahun 2000 Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Tawar berhasil memijahkan ikan yang konon membawa hoki bagi pemiliknya, secara alami.

Pematangan gonad dan seleksi

Pematangan gonad ikan arwana dilakukan di akuarium. Caranya : siapkan sebuah akuarium ukuran panjang 80 cm, lebar 60 cm dan tinggi 50 cm; keringkan selama 2 hari; isi air bersih setinggi 40 cm; pasang dua buah titik aerasi dan hidupkan selama penetasan; masukan seekor induk arwana; beri pakan berupa ikan kecil atau udang kecil; bersihkan dan ganti air setiap minggu. Seleksi induk jantan dan betina masih sulit dilakukan. Hingga sekarang penulis masih belum membedakan antara induk jantan dan betina. Penulis juga belum menemukan referensi yang menjelaskan soal itu.

Pemijahan

Pemijahan arwana dilakukan di kolam tanah. Caranya : siapkan kolam ukuran 1.000 m2; keringkan selama 4 – 5 hari; perbaiki seluruh bagiannya; buatkan kemalir dengan lebar 40 cm dan tinggi 10 cm; ratakan tanah dasarnya; isi air setinggi 60 – 80 cm dan biarkan mengalir secara kontinyu; masukan 50 ekor induk arwana; beri pakan berupa ikan-ikan kecil dan udang kecil. biarkan memijah secara alami.

Catatan : Ikan arwana akan memijah secara alami. Pemberian pakan biasanya cukup dilakukan beberapa kali saja, misalnya ikan nila atau ikan seribu, maka kedua ikan itu akan berkembang dengan sendirinya. Demikian juga dengan udang keci biasanya akan muncul sendiri, karena udang-udang termasuk binatang liar.

Panen

Panen dilakukan tiga bulan setelah musim hujan, sekitar bulan Juli dan Agustus. Caranya, surutkan air kolam hingga setinggi 20 – 30 cm atau hingga ketinggian dimana benih bisa ditangkap; tangkap induk arwana dengan sekup net halus; masukan ke dalam plastik dan tampung di hapa halus yang dipasang dekat kolam pemijahan; tangkap pula benih; masukan ke dalam ember; tebar ke dalam akuarium yang sudah disiapkan, dengan kelengkapannya.

Catatan : Untuk menghidari gangguan selama pemijahan berikutnya, maka ikan-ikan liar, terutama nila ditangkap. Setelah selesai panen, semua bagian kolam diperbaiki, terutama pematang, dilapisi dengan tanah dasar, bila ada bocor dibongkar dan ditutup lagi dengan tanah

Iaspbcikaret,org

0 komentar:

Followers